Sukses Lindungi Perajin, IKM Bali Bangkit 10 Kembali Digelar

Ny. Putri Suastini Koster saat membuka Pameran Bali Bangkit 10 tahun 2022 di Gedung Ksirarnawa, Taman Budaya Art Center, Kamis (1/12/2022)
Ny. Putri Suastini Koster saat membuka Pameran Bali Bangkit 10 tahun 2022 di Gedung Ksirarnawa, Taman Budaya Art Center, Kamis (1/12/2022)

DENPASAR, balipuspanews.com – Upaya Dekranasda Bali melindungi perajin, produk lokal Bali, UMKM dan memberikan ruang melalui pameran IKM Bali Bangkit sukses dilakukan sejak pandemi hingga kini omset dari pelaku usaha terus meningkat dan pameran ini sudah memasuki IKM Bali Bangkit ke 10.

Dipusatkan di Gedung Ksirarnawa, Taman Budaya Art Center Denpasar, pameran ini mampu menyedot perhatian para pejabat dari pusat untuk singgah di pameran yang nitabene merupakan produk kesenian Bali mulai dari songket, endek, gringsing dll. Tak sedikit pejabat berbelanja karena kekhasan produk lokal Bali yang mendunia.

Hal ini diutarakan Ketua Dekranasda Bali saat menutup IKM Bali Bangkit 9 dan membuka kembali IKM Bali Bangkut 10 tahun 2022 yang dirangkai dengan penampilan fashion show oleh Dinas Ketenagakerjaan dan ESDM Provinsi Bali, Biro Umum dan Protokol Setda Provinsi Bali serta oleh Pelayanan Pimpinan Provinsi Bali belum lama ini.

Dalam sambutannya, wanita yang akrab disapa Bunda Putri ini menyampaikan rasa bangganya karena perkembangan para desainer Bali terutama yang berpameran di IKM Bali Bangkit semakin pesat.

Hal ini menurutnya bukan karena dirinya sebagai Ketua Dekranasda dan pemerintah semata, namun karena semangat para IKM yang terus bangkit dan berjuang mempromosikan warisan kebudayaan kita.

“Sejak Pak Gubernur memberikan ruang gratis di Art Center untuk Pameran IKM Bali Bangkit, dan saya mengawasi kualitas produk dengan ketat. Maka berangsur-angsur kualitas produk IKM kita semakin pulih bahkan berkembang dari yang sempat mengalami degradasi,” ujarnya.

Ia juga menyinggung tentang apresiasi dunia kepada tenun endek Bali yang sempat digunakan oleh para Presiden dunia pada acara Gala Dinner G20 di GWK Bali. Menurutnya, dunia sudah semakin melirik endek setelah rumah mode Perancis Christian Dior pada awalnya.

“Bahkan nanti saya akan mengajak empat desainer kita yang perkembangannya bagus untuk melakukan Fashion Show di Paris langsung serta diterima langsung oleh Christian Dior. Jadi ini Langkah kita bersama memperkenalkan endek,” imbuhnya seraya mengatakan bahwa para pengrajin harus bekerja ekstra keras, karena selain harus memenuhi pasar lokal terlebih dahulu juga harus memenuhi pasar internasional.

Disamping itu, Bunda Putri juga turut mengajak masyarakat Bali untuk lebih bangga menggunakan produk lokal warisan leluhur Bali karena menurutnya jika bukan masyarakat Bali yang melestarikan lalu akan siapa lagi.

“Mari bangga memakai produk nak Bali, bangga memakai produk kekayaan nusantara, bangga memakai produk warisan leluhur kita. Karena dengan cara begitu kita sudah melakukan tugas utama yaitu pelestarian,” ungkapnya.

Terlebih dengan adanya edaran dan peraturan Gubernur Bali yang mendukung sehingga berdampak pada meningkatnya jumlah pemakaian kain tradisional hingga mencapai 160 persen.

Namun IKM dan UMKM juga berpotensi menggerus kelestarian produk lokal warisan leluhur Bali, terlebih jika berperilaku keluar dari koridornya. Karenanya menurut Bunda Putri harus ada catatan dan garis bawah yang tegas terkait apa yang boleh dilakukan dan tidak boleh dilakukan.

“Mari bersama-sama Dekranasda kita saling mengawasi, saling mengedukasi sehingga apa yang menjadi tujuan luhur dari leluhur kita mewariskan sesuatu yang mulia untuk anak bangsa dapat tetap kita jaga,” ungkapnya.

Ke depan, Bunda Putri berharap BPD Bali dan Balimall dapat selalu bersinergi dengan Dekranasda Bali bersama-sama menguatkan IKM dan UMKM Bali untuk melestarikan warisan leluhur masyarakat Bali sebagai upaya menjaga NKRI.

“Kita jaga dari Bali. Kita tidak mungkin dapat menjaga seluruh kekayaan nasional Indonesia tapi harus dijaga dari daerahnya masing-masing sehingga NKRI menjadi kebanggaan kita dan dunia akan melihat kita dengan warisan yang adi luhung,” ungkap Ketua Dekranasda Bali.

Bunda Putri berpesan agar produk lokal Bali seperti Tenun Bali agar di buat di Bali, dijual di Bali, dipakai oleh masyarakat Bali.

“Itu skup kecilnya. Skup yang lebih besarnya tenun lah songket di Bali, dijual oleh saudara-saudara kita di seluruh Indonesia dan digunakan oleh seluruh dunia. Dengan begitu baru pengrajin kita sejahtera,” ungkap Bunda Putri.

Pagi itu, pendamping orang nomor satu itu menyinggung omset semua tenant selama satu bulan yang menyentuh angka Rp. 2,99 miliar lebih. Menurutnya ada peningkatan karena dampak G20, karena banyak pejabat dan beberapa delegasi yang mengunjungi Pameran IKM Bali Bangkit.

Acara pada pagi itu juga dihadiri oleh Ketua KPI Pusat Agung Suprio, Ketua KPID Provinsi Bali I Gede Agus Astapa, Ketua Dharma Wanita Persatuan Provinsi Bali Ny. Widiasmini Indra, Perwakilan Dirut BPD Bali, Perwakilan Balimall, Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan ESDM Provinsi Bali, serta Kepala Biro Umum dan Protokol Setda Provinsi Bali.

Selain penampilan dari OPD, fashion show kali ini semakin menarik dengan penampilan petugas lapangan yang biasa mendampingi pimpinan Pemprov Bali seperti ajudan Gubernur dan istri Gubernur, ajudan Wagub dan istri Wagub, protokoler, humas dan petugas pengawalan.

“ADC yang jadi atensi pimpinan yang biasanya hanya ngurus-ngurusin kita, sekarang kita lihat mereka tampil di atas panggung,” kata Ny. Putri Koster.

Penulis: Budiarta

Editor: Oka Suryawan