“Super Agent” Sepak Bola Mino Raiola Meninggal di Usia 54

Mino Raiola, salah satu agen sepakbola paling kuat yang kliennya termasuk Paul Pogba dan Erling Haaland, telah meninggal pada usia 54 tahun, keluarganya mengumumkan pada hari Sabtu.

Mino Raiola
Agen sepak bola Mino Raiola telah meninggal pada usia 54

ITALIA, Mino Raiola, salah satu agen sepakbola paling kuat dan berpengaruh yang kliennya termasuk Paul Pogba dan Erling Haaland, telah meninggal pada usia 54 tahun karena sakit, keluarganya mengumumkan pada hari Sabtu. “Dalam kesedihan yang tak terbatas, kami berbagi kepergian Agen Sepakbola paling peduli dan luar biasa yang pernah ada,” kata keluarga Italia dalam sebuah pesan di Twitter.

“Mino berjuang sampai akhir dengan kekuatan yang sama yang dia berikan di meja negosiasi untuk membela pemain kami. Seperti biasa, Mino membuat kami bangga dan tidak pernah menyadarinya.”

Keluarga Raiola tidak mengatakan penyakit apa yang dia derita tetapi dia berada di rumah sakit San Raffaele Milan di mana dia sebelumnya selamat dari ketakutan.

Kematiannya terjadi dua hari setelah media Italia melaporkan dia meninggal hanya untuk agensinya, kepala departemen perawatan intensif San Raffaele dan akhirnya pria itu sendiri yang menyangkal bahwa dia telah meninggal.

Raiola membangun portofolio pemain yang cemerlang, yang juga termasuk penyerang AC Milan Zlatan Ibrahimovic , selama karir yang panjang sebagai salah satu agen olahraga yang paling berpengaruh dan karakter yang paling kontroversial.

Baca Juga :  Tujuh Cabor Berhasil Juara Umum, Ranking Buleleng di Porprov Bali XV Tetap Bertahan

Dia menarik kritik karena jumlah besar yang dia dapatkan dalam komisi dari kesepakatannya dan inflasi besar dalam gaji pemain – yang telah meningkat ke tingkat yang sebelumnya tak terbayangkan sejak 1990-an – yang dia bantu untuk bahan bakar.

Raiola lahir di Nocera Inferiore di Italia selatan tetapi pada tahun 1968, masih berusia satu tahun, ia dibawa bersama keluarganya ke Haarlem di Belanda.

Dia memulai kehidupan kerjanya di restoran pizza keluarganya di kota abad pertengahan sebelum memulai perjalanan panjangnya untuk menjadi salah satu agen paling berpengaruh dalam sepak bola.

Dia secara teratur terlibat dalam percakapan yang diadakan antara direktur klub lokal Haarlem FC, yang dewannya akan makan di restoran pizza setidaknya sekali seminggu, menawarkan pendapatnya tentang keadaan klub terlepas dari apakah itu diinginkan atau tidak.

Baca Juga :  Warga di Gianyar Mulai Dapatkan Vaksinasi Booster Kedua

Raiola sempat bekerja sebagai direktur teknis di Haarlem, dan kemudian untuk agen Promosi Olahraga, yang mengkhususkan diri dalam memindahkan pemain Belanda terkenal ke Italia.

Namun dia memiliki rencana yang lebih besar, menyerang sendiri, dan pada tahun 1996 terobosan besar pertamanya datang dalam bentuk Pavel Nedved.

Terus terang
Raiola-lah yang membawa Nedved, gelandang elegan Ceko yang sekarang menjadi direktur di Juventus, ke Lazio pada tahun 1996 ketika Serie A adalah liga terkuat di dunia dan tim Romawi menjadi salah satu tim terbaiknya.

Dari sana Raiola naik ke puncak bidangnya, dan tidak melakukan pukulan ketika dia sampai di sana.

Dia berdebat dengan orang-orang seperti Johan Cruyff dan Pep Guardiola tentang cara dia menjalankan bisnisnya, menyarankan bahwa ikon Belanda Cruyff dan manajer Manchester City Guardiola, saat itu di Barcelona, ​​harus “pergi ke rumah sakit jiwa bersama, diam, duduk di sana dan bermain. kartu-kartu”.

Baca Juga :  Kembali Telan Korban Jiwa, Balita Asal Nusa Penida Meninggal Dunia Akibat DB

Pada 2016, mantan manajer umum Juventus Giuseppe Marotta mengatakan Raiola memperoleh 27 juta euro ($28,3 juta) dari penjualan pemain internasional Prancis Pogba dari Juventus ke Manchester United musim panas itu, transfer rekor dunia senilai 105 juta euro.

Dalam contoh opini kuat yang diprovokasi Raiola, ketua Crystal Palace Simon Jordan menyebutnya “parasit” pada tahun 2020 setelah pertengkaran di saluran radio Inggris TalkSport atas keinginan Ibrahimovic untuk mengambil tindakan hukum terhadap produser video game EA Sports untuk hak gambar.

Dia juga mengepalai Forum Sepak Bola yang tahun lalu mengancam FIFA dengan tuntutan hukum atas usulan pembatasan komisi, melihatnya sebagai pelanggaran kebebasan bersaing.

Namun para pemainnya secara konsisten memuji pria yang membimbing karir mereka dan mengisi rekening bank mereka dengan jumlah besar.

“Haruskah saya mengejanya di sini? Mino adalah seorang jenius,” tulis Ibrahimovic dalam otobiografinya tahun 2011.