Tampar Petugas Imigrasi, Wanita Inggris Tak Terima Dituntut 1 Tahun

1065

DENPASAR, balipuspanews.com -Terdakwa Auj-e Taqaddas (43) wanita asal Inggris yang menampar petugas Imigrasi Terminal Keberangkatan Internasional Ngurah Rai, Kabupaten Badung, Bali, dituntut hukuman penjara selama 1 tahun oleh Jaksa Penuntut Umun dalam sidang di Pengadilan Negeri Denpasar, Senin (7/1).

Ketua Majelis Hakim Estard Oktavi itu, Jaksa Penuntut Umum I Nyoman Triarta Kurniawan menilai terdakwa bersalah melakukan pengancaman kepada petugas sebagaimana diatur dalam Pasal212 Ayat 1 KUHP tentang kekerasan.

Jaksa menilai perbuatan terdakwa sangat meresahkan masyarakat sehingga tidak ada hal yang meringankan terhadap terdakwa dalam sidang tuntutan itu.

Mendengar tuntutan jaksa tersebut, terdakwa menyampaikan akan melawan tuntutan jaksa itu.

“Saya akan mengajukan pembelaan karena tuntutannya tidak adil dan jaksa menuntut pilih kasih,” kata terdakwa dimuka sidang sambil berdiri.

Mendengar permintaan terdakwa itu, Hakim mempersilahkan terdakwa melakukan pembelaan atau pledoi pada sidang pekan depan.

Dalam dakwaan jaksa terungkap bahwa, aksi pemukulan yang dilakukan terdakwa terhadap salah satu petugas Imigrasi Bandara Ngurah Rai terjadi pada 28 Juli 2018, Pukul 21.25 WITA, karena tidak terima dirinya dihambat berangkat ke Singapura karena passpor yang dimilikinya ditahan akibat sudah “overstay” atau melebihi izin tinggal di Indonesia yang seharusnya hanya selama 60 hari dan melewati batas hingga tiga bulan.

Tak pelak, petugas Imigrasi langsung membawa terdakwa ke ruang pemeriksaan dan di depan kantor pemeriksaan imigrasi, saksi Bima (petugas Imigrasi) bertemu dengan saksi Andika Rahmas agar mengambil passpor yang dibawanya.

Pada saat itu terdakwa sudah dalam keadaan marah-marah, namun petugas Imigrasi bernama Ardyansyah memberikan penjelasan kepada terdakwa, bahwa tidak dapat berangkat malam itu karena harus dilakukan pemeriksaan lanjutan.

Rupanya, terdakwa kembali marah-marah sambil melontarkan kata-kata tidak pantas kepada petugas Imigrasi. Terdakwa mencoba mengambil paksa paspornya dari tangan petugas Imigrasi, Ardyansyah.

Karena tidak berhasil, terdakwa langsung menampar pipi kiri saksi Ardyansyah sebanyak satu kali dengan menggunakan telapak tangan kanan.

Kemudian terdakwa mengambil “router Wifi” dan mengarahkan ke arah saksi Ardyansyah, namun berhasil dihalangi oleh saksi Alberto Lake sehingga router tersebut dilempar ke lantai.

Bahwa akibat dari tamparan terdakwa yang cukup keras tersebut, saksi Ardyansyah memalingkan wajahnya ke arah kanan dan mengalami sakit pada pipi kiri saksi yang terkena tamparan dari terdakwa.

Peristiwa itu juga disaksikan saksi Raden Satrii Wibowo, saksi Anshika Rahmad Santoso, saksi Ida Bagus Ari Bramiarta dan saksi Albertus Lake yang juga petugas Imigrasi setempat.

Bahwa saksi Ardyansyah ditampar oleh terdakwa, saat sedang menggunakan pakaian dinas dimana saat itu saksi Ardyansyah sedang menjabat sebagai Assistant Supervisor pada Unit A grup II Imigrasi Ngurah Rai dan saksi Ardyansyah tidak melakukan perlawanan melainkan tetap tenang sambil menjelaskan kepada terdakwa.

Loading...