Kamis, Juni 20, 2024
BerandaKarangasemTumpukan Sampah Alkes di RSUD Karangasem Jadi Sorotan Komisi IV

Tumpukan Sampah Alkes di RSUD Karangasem Jadi Sorotan Komisi IV

KARANGASEM, balipuspanews.com– Komisi IV DPRD Karangasem melaksanakan rapat kerja (Raker) dengan menghadirkan pihak managemen RSUD Karangasem terkait pelayanan kesehatan masyarakat, Senin (22/5/2023).

Sejumlah hal menjadi sorotan dalam rapat yang dipimpin langsung oleh Ketua Komisi IV DPRD Karangasem, I Komang Rena tersebut, baik dari sisi layanan kepada masyarakat, fasilitas, insentif, jaspel naskes hingga sampah alkes yang menumpuk selama bertahun-tahun di RSUD Karangasem.

Atas kondisi tersebut Komisi IV DPRD Karangasem meminta agar RSUD Karangasem segera menyelesaikan atau memusnahkan sampah alkes tersebut, agar tidak terkesan kumuh dan tidak menjadi sarang nyamuk demam berdarah.

“Waktu kita sidak temukan banyak sampah alkes numpuk di RSUD, kami dorong untuk segera diselesaikan, karena jika dibiarkan begitu saja tentu terkesan kumuh juga bisa menjadi sarang nyamuk, selain itu kita juga mau pastikan terkait jaspel dan insentif kepada nakes,” ujar salah satu anggota Komisi IV DPRD Karangasem, I Nyoman Mardana Wimbawa.

Terkait dengan jaspel dan insentif Covid-19, menurut Direktur RSUD Karangasem, dr. Gede Yuliasena mengatakan, insentif Covid-19 saat ini sedang proses pengajuan sementara jaspel setiap bulan diusahakan agar tetap bisa dibagikan sesuai dengan ketentuan dan aturan yang berlaku.

BACA :  Tampil Perdana di PKB, Joged Bumbung Kota Denpasar Tampil Memukau

Sementara tentang aset alkes yang rusak dan tidak terpakai serta menumpuk tersebut, juga diakui oleh pihak RSUD Karangasem, bahkan sampah alkes tersebut sudah menumpuk sejak belasan tahun lalu. Namun karena merupakan aset sehinga untuk penghapusannya harus mengikuti aturan yang berlaku.

“Memang jumlahnya sangat banyak, kita sudah datakan, namun untuk penghapusan ada aturannya. Kita sudah mohonkan mengajukan nilainya ke Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Singaraja dan kita masih menunggu perhitungan aset tersebut apakah nantinya akan dilelang atau dimusnahkan,” kata Yuliasena.

Penulis: Gede Suartawan
Editor: Oka Suryawan

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular