Kamis, April 18, 2024
BerandaBolaUEFA: Financial Fair Play Di Ganti Oleh Peraturan Baru, Begini Penjelasannya

UEFA: Financial Fair Play Di Ganti Oleh Peraturan Baru, Begini Penjelasannya

Dibawah peraturan baru UEFA, klub akan dipaksa untuk membatasi pengeluaran untuk gaji pemain dan staf, transfer dan biaya agen hingga 70 persen dari total pendapatan pada musim 2025/26.

SWISS, – UEFA pada hari Kamis menyetujui peraturan lisensi baru untuk menggantikan aturan Financial Fair Play (FFP) yang ada, yang memungkinkan klub-klub Eropa membuat kerugian lebih besar dari sebelumnya tetapi membatasi pengeluaran untuk upah dan transfer.

Seperti yang diharapkan, badan sepak bola Eropa memutuskan untuk merombak aturan FFP yang diperkenalkan pada tahun 2010 untuk mengurangi utang spiral di antara klub di seluruh benua. Keterbatasan FFP telah terungkap dengan munculnya negara adidaya yang memiliki club dengan keuangan kuat seperti Manchester City dan Paris Saint-Germain.

“Inovasi terbesar adalah pengenalan aturan biaya skuad untuk membawa kontrol biaya yang lebih baik dalam kaitannya dengan upah pemain dan biaya transfer,” presiden UEFA Aleksander Ceferin mengumumkan pada konferensi pers di Nyon, Swiss setelah pertemuan komite eksekutif badan tersebut.

UEFA sekarang akan mengizinkan klub untuk melaporkan kerugian 60 juta euro ($65,5 juta) selama tiga tahun daripada 30 juta euro sebelumnya, dan angka yang diizinkan bahkan akan mencapai 90 juta euro untuk klub “dalam kesehatan keuangan yang baik”.

BACA :  Perwakilan Kecamatan Sukawati Terpilih Sebagai Jegeg-Bagus Gianyar Tahun 2024

Namun, pelonggaran aturan tersebut digabungkan dengan plafon baru untuk pengeluaran upah.

Tidak pernah ada kemungkinan untuk membawa batasan gaji tertentu seperti yang digunakan dalam olahraga Amerika Utara karena UEFA memiliki 55 negara anggota dengan lebih dari 1.000 klub dan harus bersaing dengan Uni Eropa dan undang-undang perburuhan dan persaingan nasional.

Namun di bawah peraturan baru UEFA, klub akan dipaksa untuk membatasi pengeluaran untuk gaji pemain dan staf, transfer dan biaya agen hingga 70 persen dari total pendapatan pada musim 2025/26.

Plafon akan turun saat kontrak saat ini berakhir: 90 persen dari pendapatan klub pada 2023/24, diikuti oleh 80 persen musim setelahnya dan kemudian menjadi 70 persen.

“Pelanggaran akan menghasilkan hukuman finansial dan tindakan olahraga yang telah ditentukan sebelumnya,” kata Ceferin.

Klub yang melanggar aturan bisa terkena larangan transfer, pembatasan pinjaman, penurunan pangkat dari satu kompetisi Eropa ke kompetisi lainnya, dan pengurangan poin di Liga Champions.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -
TS Poll - Loading poll ...

Most Popular