Jumat, Juni 21, 2024
BerandaBerita DuniaZelenskyy Menyerukan Agar Rusia Dilarang Ikut Olimpiade Paris 2024

Zelenskyy Menyerukan Agar Rusia Dilarang Ikut Olimpiade Paris 2024

Berita Dunia, Ukraina -Presiden Ukraina, Volodymir Zelenskyy, meminta pada hari Jumat agar kedua negara Rusia dan Belarusia dilarang untuk ikut ambil bagian dalam Olimpiade berikutnya, bahkan di bawah bendera netral,hal ini diungkapkannya dalam pertemuan telematika yang diadakan pada hari Jumat dengan 35 negara dari seluruh dunia.

Zelenskyy, yang melakukan perjalanan ke London dan Brussel minggu ini untuk bertemu dengan berbagai pemimpin dunia untuk meminta bantuan mereka dalam menghentikan invasi Rusia ke Ukraina, bersikeras bahwa Rusia dan Belarusia tidak dapat berpartisipasi dalam Olimpiade Paris 2024 mendatang karena keterlibatan mereka dalam perang.

Teror dan Olimpiade adalah dua hal yang berlawanan, keduanya tidak dapat digabungkan,” kata presiden Ukraina tersebut dalam pertemuan tersebut.

“Rusia berusaha menarik perhatian dunia untuk membuat propaganda perang.

“Partisipasi Rusia tidak bisa ditutupi dengan netralitas atau bendera putih.”

Olahraga lain telah menggunakan bendera netral

Zelenskyy mengacu pada olahraga seperti tenis, di mana di sebagian besar turnamen atlet Rusia dan Belarusia mampu bersaing di bawah bendera netral, seperti Aryna Sabalenka, pemenang Australia Terbuka.

BACA :  Mudahkan Akses Pemedek, Pemkab Bangun Jalan Terusan Dibawah Pura Rambut Siwi

Pertemuan yang diadakan Jumat ini dipimpin oleh Menteri Olahraga dan Kebudayaan Inggris yang baru dari Inggris, Lucy Frazer, yang menekankan bahwa Rusia telah menolak kesempatan untuk atlet Ukraina.

“Ada bahaya bahwa dunia ingin membalik halaman dan kembali ke keadaan semula,” kata Frazer.

“Namun, situasi dengan Ukraina tidak berubah sejak keputusan Komite Olimpiade Internasional Februari lalu [ketika invasi Rusia dimulai] untuk melarang Rusia dan Belarusia berpartisipasi dalam kompetisi apa pun.

“Selama Putin melanjutkan perangnya, Rusia dan Belarusia tidak boleh berpartisipasi dalam kejuaraan dunia atau diwakili di Olimpiade.”

Efek knock-on ke olahraga lain
Posisi Inggris Raya ini mungkin memiliki konsekuensi penting untuk turnamen seperti Wimbledon, yang tahun lalu melarang Rusia dan Belarusia bermain.

Keputusan itu merugikan Wimbledon dalam bentuk penalti finansial dari ATP dan WTA (lebih dari satu juta euro) dan penalti olahraga, karena tidak ada poin yang diberikan selama turnamen.

IOC berdiri teguh
Mengenai Pertandingan Olimpiade, IOC tetap teguh dalam keputusannya bahwa Rusia dan Belarusia tidak akan berpartisipasi sebagai negara, tetapi terbuka bagi atlet mereka untuk dapat berpartisipasi di bawah bendera netral.

BACA :  Bupati Sanjaya Hadiri Peluncuran Tahapan, Jingle dan Maskot Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Tabanan Tahun 2024

Hal ini telah dikritik oleh delegasi dari berbagai negara, seperti Swedia, Denmark, Islandia, dan Finlandia, yang menginginkan larangan terhadap Rusia dan Belarusia tetap berlaku.

Wali Kota Paris, Anne Hidalgo, juga mengimbau para atlet dari kedua negara tersebut untuk tidak mengikuti Olimpiade tahun depan.

Menteri Olahraga Kanada, Pascale St-Onge, juga mengatakan hal yang sama.

“Posisi Kanada jelas: Atlet Rusia dan Belarusia harus dilarang mengikuti Olimpiade 2024, saya telah menegaskan kembali hal ini kepada rekan asing saya,” kata St-Onge.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular