Jumat, Februari 23, 2024
BerandaBolaBos Federasi Prancis Dikecam Atas Komentar Miring Mengenai Peluang Zidane Latih Timnas...

Bos Federasi Prancis Dikecam Atas Komentar Miring Mengenai Peluang Zidane Latih Timnas Prancis

Presiden Federasi Sepak Bola Prancis Noel Le Graet mendapat kecaman pada hari Senin ketika dia dipaksa untuk meminta maaf atas apa yang dia sebut sebagai “komentar miring” tentang minat potensial Zinedine Zidane dalam melatih tim nasional Prancis.

Berita Bola, Prancis -Presiden Federasi Sepak Bola Prancis Noel Le Graet mendapat kecaman pada hari Senin ketika dia dipaksa untuk meminta maaf atas apa yang dia sebut sebagai “pernyataan canggung” tentang minat potensial Zinedine Zidane dalam melatih tim nasional Prancis.

Le Graet menyindir dengan acuh dalam sebuah wawancara dengan stasiun radio Prancis RMC pada hari Minggu bahwa dia “bahkan tidak akan menerima teleponnya” ketika ditanya apakah Zidane telah meneleponnya untuk menyatakan minat mengambil alih sebagai pelatih dari Didier Deschamps.

Itu menuai kritik dari bintang Prancis dan Paris Saint-Germain Kylian Mbappe , yang mengatakan Le Graet telah menunjukkan “kurangnya rasa hormat” dengan komentarnya.

Real Madrid, di mana Zidane menikmati masa-masa indah sebagai pemain dan pelatih, juga menyerang Le Graet, sementara Menteri Olahraga Prancis Amelie Oudea-Castera juga turun tangan, menuntut permintaan maaf.

Kepala FFF berusia 81 tahun itu sepatutnya meminta maaf pada hari Senin, Le Graet mengatakan: “Saya ingin meminta maaf atas pernyataan ini, yang sama sekali tidak mencerminkan pandangan saya, atau pertimbangan saya untuk pemain dia dan pelatih dia.” telah menjadi.

BACA :  Dorong Keran Investasi di Indonesia, Bank Mandiri Gelar Mandiri Investment Forum

“Saya memberikan wawancara kepada RMC yang seharusnya tidak saya berikan karena mereka mencari kontroversi dengan melawan Didier dan Zinedine Zidane, dua pemain sepak bola Prancis yang hebat.

“Saya akui bahwa saya membuat beberapa pernyataan kikuk yang menimbulkan kesalahpahaman.”

Kontrak Deschamps berakhir setelah Piala Dunia di Qatar, di mana juara bertahan Prancis kalah dari Argentina dalam adu penalti setelah final yang mendebarkan pada 18 Desember.

Namun, Deschamps – yang mengambil alih pada 2012 – pada Sabtu menandatangani kontrak baru untuk tetap bekerja hingga Piala Dunia 2026.

Itu berarti mantan pelatih Real Madrid Zidane, yang dilaporkan menunjukkan minat untuk menggantikan Deschamps, harus menunggu kesempatannya.

Ditanya dalam wawancara RMC apakah Zidane, yang memenangkan Piala Dunia 1998 sebagai pemain bersama Deschamps dan menjadi runner-up pada 2006, telah memanggilnya dalam beberapa hari terakhir, Le Graet menolaknya sebagai kandidat potensial.

“Saya bahkan tidak akan menerima teleponnya,” kata Le Graet. “Untuk memberitahunya apa? ‘Halo pak. Jangan khawatir. Cari klub lain. Saya baru saja menyetujui kontrak dengan Didier’.”

BACA :  Jelang Perayaan Paskah, Ketua DPRD Badung Putu Parwata Terima Audiensi GPT Baithani

Le Graet pun menanggapi dengan singkat laporan minat Zidane untuk melatih tim Brasil.

“Saya akan terkejut jika dia pergi ke sana,” katanya.

“Terserah dia apa yang dia lakukan. Itu bukan urusan saya. Saya belum pernah bertemu dengannya dan kami tidak pernah mempertimbangkan untuk berpisah dengan Didier Deschamps.

“Dia bisa pergi ke mana pun dia mau, ke klub. Dia akan memiliki sebanyak yang dia inginkan di Eropa, klub besar. Tapi tim nasional hampir tidak kredibel, menurut saya.”

audit pemerintah

Zidane meninggalkan Real pada 2021 setelah memenangkan dua gelar La Liga dan tiga gelar Liga Champions berturut-turut sebagai manajer raksasa Spanyol tersebut.

“Pernyataan ini menunjukkan kurangnya rasa hormat untuk salah satu sosok yang paling dikagumi oleh penggemar sepak bola di seluruh dunia dan klub kami sedang menunggu koreksi segera,” kata Real dalam sebuah pernyataan.

Persiapan Prancis untuk Piala Dunia di Qatar dirusak oleh tuduhan yang dibuat terhadap Le Graet bahwa dia telah menganiaya karyawan di federasi.

BACA :  Bupati Giri Prasta Resmikan Balai Banjar Ganggasari Desa Adat Kapal

Tuduhan itu muncul di majalah So Foot, dengan satu mengatakan dia telah mengirim pesan teks yang bersifat cabul kepada karyawan wanita.

Le Graet membantah tuduhan tersebut, dengan FFF meluncurkan tindakan hukum terhadap majalah tersebut.

Namun, pemerintah meluncurkan audit terhadap federasi dan Le Graet akan menghadiri sidang pada hari Selasa di mana dia diharapkan menjawab pertanyaan tentang praktik manajemen di badan yang berbasis di Paris itu.

Le Graet adalah mantan walikota sosialis di kota kecil Guingamp di Brittany dan kemudian mengawasi kebangkitan klub sepak bola lokal menjadi kekuatan papan atas selama masa jabatannya sebagai presiden.

Dia terpilih sebagai presiden federasi pada tahun 2011 dan menyaksikan kebangkitan reputasi tim nasional Prancis setelah bencana kampanye Piala Dunia 2010 mereka di Afrika Selatan, ketika mereka tersingkir di babak penyisihan grup setelah pemberontakan di tempat latihan oleh para pemain.

Mandatnya saat ini akan berakhir pada tahun 2024 tetapi dia sekarang mungkin berada di bawah tekanan untuk mundur lebih cepat.

RELATED ARTICLES

ADS

spot_img

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -

Most Popular