Kamis, Juni 20, 2024
BerandaBadungDPMD Badung Gandeng Kejati Bali Gelar Kegiatan Penerangan Hukum

DPMD Badung Gandeng Kejati Bali Gelar Kegiatan Penerangan Hukum

BADUNG, balipuspanews.com – Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Badung, menggandeng Kejaksaan Tinggi Bali, menggelar kegiatan penerangan hukum di ruang rapat Kriya Gosana Puspem Badung, Kamis (19/10/2023).

Penerangan hukum terkait antisipasi potensi tindak pidana dalam penyelenggaraan Pemilu 2024 ini, diikuti sebanyak 40 Perbekel dari 3 Kecamatan di Badung.

Turut hadir pada kegiatan ini, Kepala Bidang Pemerintahan Desa Dinas PMD, Gede Darmawan, ST., MAP., Ketua Forum Perbekel se-Kabupaten Badung, Kadek Sukarma, S.Kom.

Sekretaris Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kabupaten Badung I Gede Sukadana, S.Ag., M.Si., yang hadir pada kegiatan ini menyampaikan, penerangan hukum yang diberikan oleh Kejati Bali ini, digelar untuk mengantisipasi potensi terjadinya tindak pidana, dalam penyelenggaraan Pemilu 2024.

Untuk kegiatan ini, melibatkan Perbekel dari 3 kecamatan di Badung, yakni Kecamatan Petang, Abiansemal, Mengwi, dengan total sebanyak 40 Perbekel.

Kegiatan seperti ini kata dia, secara kontinyu akan terus dilakukan untuk pembinaan. Sehingga, diharapkan, dalam kegiatan ini bagaimana Perbekel selaku Pejabat pemerintah di pemerintahan desa, termasuk perangkat Desa dan BPDnya, mendapat pencerahan dalam penerangan hukum. Terutama terkait pelaksanan Pemilu 2024 agar terhindar dari potensi tindak pidana Pemilu.

BACA :  Sambut Idul Adha, Warga Kampung Kusamba Gelar Tradisi Mepatung

“Harapan kami, agar Perbekel dan kita semua mendapat tuntunan, sehingga dalam pelaksanaan roda pemerintahan di pemerintahan desa, untuk sikap netralitas dari perbekel dan perangkatnya di desa, agar dijunjung tinggi. Karen perbekel melayani masyarakat semuanya, bukaan melayani hanya beberapa organisasi politik,” katanya.

Lebih lanjut dikatakan, disampaikan oleh narasumber bagaimana menyikapi permasalahan, ketika ada nanti hal-hal yang bersentuhan dengan potensi tindak pidana pada Pemilu 2024. Dan harapan narasumber, agar para perbekel, sebagai pemimpin di tingkat bawah, agar terhindar dari tindak pidana.

“Mereka perlu mengetahui hal-hal apa saja yang perlu dilakukan, agar tidak menyalahi regulasinya,” ucapnya.

Sementara itu, Jaksa Madya Kejaksaan Tinggi Provinsi Bali, P.A. Eka Sabana Putra, SH., MH., berharap, para pemimpin Desa tidak mempengaruhi masyarakat untuk memihak kepada calon capres dan cawapres. Para pemimpin desa juga di harapkan untuk selalu mengawasi sumber konflik yang ditimbulkan oleh kampanye yang dilakukan.

“Pendekatan-pendekatan adat dalam perspektif penyelesaian konflik itu, pasti ada di setiap daerah, hal itu yang harus digali secara mendalam,” ucapnya.

BACA :  Hari Raya Idul Adha 1445 H, Kapolda Bali Serahkan 1 Ekor Sapi Qurban

Salah satu opsi penyelesaian masalah saat mediasi atau musyawarah terbuka yakni dengan ‘win-win solution’ dan masyarakat adat kita sudah terbiasa dengan konsep ‘win-win solution’ dalam penyelesaian konflik

Penulis : Kadek Adnyana

Editor : Oka Suryawan 

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular