“I Am A Record Man”: Manajer Real Madrid Carlo Ancelotti Setelah Juara Liga Champions

Liga Champions: Real Madrid menang setelah mengalahkan Liverpool 1-0 di final di Stade de France di Paris

Carlo Ancelotti
Carlo Ancelotti merokok cerutu selama perayaan gelar Real Madrid juara La Liga

PARIS, Luar biasa atas pencapaian Carlo Ancelotti yang membawa anak asuhnya juara Liga Champions dan La Liga, Don Carlo merupakan pelatih yang memenangkan empat Piala Eropa setelah Real Madrid mengalahkan Liverpool 1-0 di Paris, ia mengatakan keberuntungan memiliki peran untuk bermain sebelum mengakui “Saya seorang pria pemecah rekor”.

Ancelotti sekarang berdiri sendiri sebagai satu-satunya manajer yang memenangkan empat gelar Liga Champions, melampaui tiga gelar Bob Paisley dengan Liverpool dan hat-trick Zinedine Zidane sebagai bos Madrid antara 2016 dan 2018.

Gol pada menit ke-59 oleh Vinicius Junior mengamankan Piala Eropa ke-14 yang memperpanjang rekor mereka

“Saya seorang pria rekor,” kata pria Italia berusia 62 tahun itu kepada media BT Sport.

Baca Juga :  Pembangunan Gedung Rawat Inap Interna dan Gedung Perawatan Bedah RSUD Klungkung Molor, Rekanan Diberi Sanksi

“Saya beruntung datang ke sini tahun lalu dan memiliki musim yang fantastis. Klub yang fantastis, skuad yang sangat bagus dengan banyak kualitas dan karakter mental.

Ancelotti menggambarkan perubahan dari meninggalkan rival sekota Liverpool, Everton, tahun lalu untuk kembali ke panggung terbesar di dunia sepak bola 12 bulan kemudian sebagai “vertigo” menjelang pertandingan.

Biasanya tak tergoyahkan bahkan di saat kemenangan, dia tetap berpijak di tanah saat para pemainnya berpelukan seperti yang biasanya dilakukan para pemenang.

“Saya tidak percaya,” kata Ancelotti.

“Kami memiliki musim yang fantastis.

“Kami melakukannya dengan sangat baik. Itu adalah pertandingan yang sulit dan kami sangat menderita, terlebih lagi di babak pertama.

Baca Juga :  Jaga Netralitas Pj dan ASN di Pemilu 2024, Perlu Pembatasan Kewenangan dan Pengawasan Semua Pihak

“Pada akhirnya saya pikir kami pantas memenangkan kompetisi ini.

“Kami sangat senang. Apa yang bisa saya katakan? Saya tidak bisa berkata apa-apa lagi.”

Pasukan Ancelotti berhasil lolos ke final berkat perlawanan sengit di Santiago Bernabeu untuk menyingkirkan petrodolar Paris Saint-Germain, Chelsea dan Manchester City.

Ancelotti tidak pernah tipe diktator bahkan berkonsultasi dengan para pemainnya tentang siapa yang harus dikirim pada tahap akhir dari pertandingan menghadapi City dan itu telah terbayar dengan baik.

“Saya pikir kami melewati pertandingan yang sangat sulit,” kata Ancelotti.

“Para pendukung banyak membantu kami di pertandingan terakhir. Mereka membantu kami malam ini. Kami senang dan mereka senang.”

Baca Juga :  Peringati HUT KORPRI ke-5, Sekda Badung Adi Arnawa Serahkan Santunan Dana Kematian

Dia menambahkan kemenangan hari Sabtu untuk mereka yang bersama AC Milan pada tahun 2003 dan 2007 serta Real Madrid pada tahun 2014.

Bek Real Madrid Ferland Mendy mengatakan kepada Canal Plus bahwa dia telah mewujudkan “impian seorang anak”.

Dia berkata: “Sepertinya sudah tertulis dalam naskah agar kami menang. Memang benar kami berhasil keluar dari beberapa goresan ketat. Bahkan saya, saya tidak tahu bagaimana menjelaskannya.”