Minggu, Mei 19, 2024
BerandaBerita DuniaLiga Inggris: Hakim Ziyech Bawa Chelsea Menang Atas Tottenham Hotspur

Liga Inggris: Hakim Ziyech Bawa Chelsea Menang Atas Tottenham Hotspur

LONDON, Manager Chelsea Thomas Tuchel memberi pujian kepada pemainnya, Hakim Ziyech setelah serangan “brilian” pemain sayap Chelsea itu mempertahankan harapan gelar Liga Premier mereka yang terjaga dalam kemenangan 2-0 yang penting melawan Tottenham pada hari Minggu.

Ziyech memecah kebuntuan dengan tendangan canatik melengkung jarak jauhnya di awal babak kedua di Stamford Bridge. sesudahnya Sundulan Thiago Silva membunuh Tottenham, yang marah karena gol babak pertama Harry Kane dianulir karena pelanggaran. Chelsea yang berada di urutan ketiga sekarang 10 poin di belakang pemimpin Manchester City setelah mengakhiri empat pertandingan liga yang merusak tanpa kemenangan.

“Itu adalah gol brilian dari Hakim. Tekniknya brilian. Kami bekerja sangat keras untuk itu,” kata bos Chelsea Tuchel.

“Usaha itu luar biasa dan itu adalah kemenangan yang pantas. Kami tanpa henti dan terus percaya.”

Chelsea telah mengalahkan Tottenham tiga kali musim ini tanpa kebobolan satu pun, termasuk menyingkirkan rival London mereka dari semifinal Piala Liga.

Gagal melakukannya untuk keempat kalinya akan menjadi pukulan telak bagi upaya The Blues untuk bangkit di City.

BACA :  Manfaatkan Mobile IP Clinic, Buleleng Akan Daftarkan Cipta Karya Daerah

Chelsea tidak akan bermain lagi di liga hingga pertengahan Februari karena liburan musim dingin dan keterlibatan mereka di Piala Dunia Antarklub FIFA.

Namun, untuk pertama kalinya sejak 26 Desember di Aston Villa, tim asuhan Tuchel merasakan kesuksesan liga, memberi mereka dorongan yang sangat dibutuhkan pada saat musim mereka terancam gagal.

“Meja adalah tabel, adalah tanggung jawab kami untuk membuktikan diri setiap hari ketiga. Penting untuk masuk ke jeda dengan penampilan yang bagus,” kata Tuchel.

“Kami membutuhkan ini. Para pemain sangat lelah karena ini adalah perjalanan panjang bagi kami.”

Kekalahan pertama Tottenham dalam 10 pertandingan liga sejak Antonio Conte mengambil alih merupakan pukulan bagi tantangan mereka untuk finis empat besar.

Mereka tetap di urutan ketujuh, dua poin di belakang posisi keempat Manchester United dengan dua pertandingan di tangan.

Marah atas kontroversi Kane, Conte berkata: “Saya tidak ingin mengomentari keputusan wasit. Tetapi untuk menganulir gol ini di Inggris, luar biasa bagi saya.

BACA :  Menteri PUPR Bersama Pj Gubernur Bali Tinjau Lokasi ‘Bali Nice’

“Saya tidak suka kalah dan kekalahan selalu sulit bagi saya, tetapi saya pikir memiliki sembilan pertandingan berturut-turut tanpa kekalahan itu penting.

“Saat ini, jarak dengan tim lain seperti Chelsea benar-benar celah yang penting. Sekarang ada perbedaan besar antara kami dan tim papan atas.”

sihir Ziyech

Namun Conte pasti takut kehilangan lagi dari mantan klubnya setelah Chelsea melakukan awal yang baik.

Romelu Lukaku mendapatkan peluang bagus di atas mistar dari umpan Mason Mount sebelum Callum Hudson-Odoi menyambut umpan Ziyech yang melebar.

Tendangan keras Ziyech yang dipaksakan dari jarak 25 yard memaksa penyelamatan yang ditangkis dari Hugo Lloris.

Tottenham mengira mereka telah memimpin permainan ketika Kane melepaskan tembakan dari umpan Ryan Sessegnon.

Tapi wasit Paul Tierney secara kontroversial menganulirnya karena sedikit dorongan dari Kane yang membuat Silva terkapar teatrikal saat dia mencoba melacak pergerakan sang striker.

Ziyech mengoleskan garam ke luka Tottenham saat pemain sayap Maroko itu menghasilkan momen ajaib di menit ke-47.

BACA :  Lolos Lima Besar, Desa Dawan Klod Jalani Verifikasi Lomba Desa Pangan Aman Tingkat Nasional

Hudson-Odoi memimpin serangan dengan lari cepat dan mengoper ke Ziyech, yang melepaskan tendangan melengkung ke sudut jauh dari tepi kotak penalti.

Ziyech hampir mengejar gol keduanya dalam beberapa pertandingan berturut-turut dengan gol ketiganya beberapa saat kemudian ketika roketnya ditepis oleh Lloris.

Setelah perannya dalam gol yang dianulir Kane, tak terhindarkan Silva kembali menghantui Tottenham dan pemain Brasil itu menggandakan keunggulan pada menit ke-55.

Pelanggaran Eric Dier terhadap Hudson-Odoi menghasilkan tendangan bebas yang dipertanyakan oleh bek Tottenham.

Dari set-piece, umpan Mount sempurna bagi Silva untuk melirik sundulannya ke sudut jauh.

Silva, 37, adalah pemain tertua yang mencetak gol di Liga Premier sejak 2013, ketika Ryan Giggs yang berusia 39 tahun mencetak gol untuk Manchester United melawan QPR.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -
TS Poll - Loading poll ...

Most Popular