Sabtu, Juli 20, 2024
BerandaNasionalMenuju Peringatan Hari Anak Nasional, Kemen PPPA Ajak Dengarkan Suara Anak Indonesia

Menuju Peringatan Hari Anak Nasional, Kemen PPPA Ajak Dengarkan Suara Anak Indonesia

JAKARTA, balipuspanews.com – Sejak 1984, seluruh rakyat Indonesia memperingati tanggal 23 Juli sebagai Hari Anak Nasional (HAN). Hal ini ditetapkan melalui Keputusan Presiden Nomor 44 Tahun 1984 tentang HAN. Peringatan ini menjadi momentum untuk bersama-sama menciptakan Indonesia yang ramah untuk seluruh anak Indonesia.

“Setiap tanggal 23 Juli, seluruh bangsa Indonesia memperingati HAN yang dimaksudkan sebagai bentuk penghormatan, pemajuan, dan pemenuhan hak anak sesuai dengan mandat Konvensi Hak Anak dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945,” kata Deputi Bidang Perlindungan Khusus Anak Kemen PPPA, Nahar dalam “Media Talk: Pancasila di Hati Anak Indonesia dan Suara Anak Membangun Bangsa”, Jumat (21/6/2024).

Nahar mengatakan, HAN Tahun 2024 akan mengusung tema “Anak Terlindungi, Indonesia Maju” dengan 6 (enam) subtema, yaitu Suara Anak Membangun Bangsa; Anak Cerdas, Berinternet Sehat; Pancasila di Hati Anak Indonesia; Dare to Lead and Speak Up: Anak Pelopor dan Pelapor; Anak Merdeka dari Kekerasan, Perkawinan Anak, Pekerja Anak, dan Stunting; dan Pengasuhan Layak untuk Anak: Digital Parenting. “Anak Indonesia harus dipenuhi hak-haknya, dan dilindungi jika mereka menghadapi persoalan sehingga untuk mewujudkan hal tersebut, ada beberapa subtema yang perlu menjadi perhatian,” tegas Nahar.

BACA :  Selidiki Helikopter Jatuh, Tim Investigasi Turun ke Lokasi

Nahar menambahkan, “Suara Anak Membangun Bangsa” dipilih untuk menjadi subtema dalam acara puncak peringatan HAN di Jayapura pada 23 April 2024 mendatang. “Kita akan lebih banyak mendengarkan suara anak, karena sepertiga penduduk Indonesia berusia anak. Pandangan dan suara mereka harus didengar, dipahami, dan berusaha dipenuhi melalui berbagai upaya yang dilakukan oleh orang tua, keluarga, masyarakat dan pemerintah. Itu menjadi inti dari peringatan HAN,” kata Nahar.

Menurut Nahar, Kemen PPPA akan terus memfasilitasi penyusunan Suara Anak Indonesia oleh Forum Anak mulai dari tingkat desa di seluruh Indonesia. Kemudian, perwakilan dari setiap provinsi akan berkumpul di Jakarta pada tanggal 15-17 Juli 2024 untuk mendiskusikan dan menyusun kembali semua isu dan aspirasi yang sebelumnya sudah didiskusikan di daerahnya masing-masing. “Hasil diskusi tersebut selanjutnya dirumuskan menjadi Suara Anak Indonesia yang menggambarkan apa yang diharapkan, dibutuhkan, dan kekhawatiran tentang kondisi anak-anak Indonesia saat ini, yang kemudian akan disampaikan di acara puncak di Jayapura bersama Presiden dan Ibu Negara,” imbuh Nahar.

BACA :  Tak Kuat Nanjak,Truk Bermuatan Pasir Terjun ke Jurang

Lebih lanjut, Nahar menyebutkan, beberapa subtema diangkat berdasarkan permasalahan yang dihadapi oleh anak, terutama dampak dari perkembangan teknologi, di antaranya ancaman penyebaran konten pornografi dan judi daring. Menurut Nahar, Ketua Satuan Tugas Pemberantasan Perjudian Daring telah menyampaikan data, 2 (dua) persen di antara kurang lebih 4 (empat) juta orang penjudi masih berusia dibawah 10 tahun. Selain itu, terdapat pula anak-anak yang terkena dampak orang di sekitarnya, termasuk orang tua yang terjerat judi daring.

“Dari pengaduan yang masuk ke layanan Sahabat Perempuan dan Anak (SAPA), ada 6 (enam) aduan yang ayahnya melakukan judi daring, tapi kemudian berdampak melakukan kekerasan pada istri dan anak. Jadi, salah satu subtema yang akan digaungkan sebelum Acara Puncak di Jayapura melalui pelaksanaan kegiatan Festival Ekspresi Anak tanggal 18 Juli 2024 di Ancol Jakarta yang merupakan bagian dari kegiatan pengakhiran penyusunan suara anak dan rangkaian kegiatan peringatan HAN adalah “Anak Cerdas, Berinternet Sehat”. Ini adalah salah satu fokus yang dirasakan dan menjadi perhatian untuk anak-anak kita, di antaranya mudah menggunakan gadget, tapi rentan menjadi target pihak-pihak tertentu untuk tujuan yang tidak bertanggung jawab dan anak-anak menjadi korban kejahatan siber. Untuk itu harus menjadi kewaspadaan bagi banyak pihak,” tutup Nahar.

BACA :  Tol Bali Mandara Jadi Pilot Project Sistem Tol Non Tunai Nirsentuh

Penulis/editor: Ivan Iskandaria.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular