sewa motor matic murah dibali

DENPASAR, balipuspanews.com- Belum genap sepekan Mantan Wagub Bali I Ketut Sudikerta dilimpahkan ke Kejaksaan berikut dengan berkas acara pemeriksaan, namun pihak team pengacaranya sudah membeberkan fakta upaya membebaskan Sudikerta dari jeratan hukum.

Koordinator team kuasa hukum Sudikerta,  Nyoman Darmada, S.H., MH,. dkk menyebutkan bahwa kliennya sama sekali tidak menggunakan uang  Ali Markus ( PT. Maspion).

Kata dia uang senilai Rp149 miliar yang digunakan  mantan Wagub Bali itu uang dari perusahaan konsorsium PT. Marindo Investma dan PT. Pecatu Bangun Gemilang (PBG).

Dimana kedua PT. tersebut menjadi satu menanamkan saham masing-masing 45 persen sampai 55 persen untuk investasi pembangunan hotel dan  villa dikawasan Ungasan, Kuta Selatan, Kabupaten Badung.

“Kliennya kami menggunakan uang dari  PT. Pecatu Bangun Gemilang, yang diambil dari rekening PT. Pecatu Bangun Gemilang. Bukan dari Alim Markus. Perlu ditegaskan bahwa posisi Sudikerta di PT. Pecatu Bangun Gemilang tidak menjadi apa-apa,” sebutnya di Denpasar.

Lanjutnya bahwa yang menjadi Komisaris di PT. Pecatu Bangun Gemilang itu adalah istri Sudikerta, dan Sudikerta mengambil uang lewat direktur di perusahaan tersebut yaitu yakni Gunawan Priambodo.

Pihak Sudikerta tidak membantah jika awalnya memang ada keinginan kerjasama antara PT. Pecatu Bangun Gemilang dengan PT. Marindo Investama (Alim Markus) yang kemudian menjadi PT. Marindo Gemilang.

Rinciannya komposisi saham PT. Pecatu Bangun Gemilang 45 persen (Rp 122.703.750.000) dan PT. Marindo Investama 55 persen atau Rp 149.971.250.000.

Menurutnya, permasalahan ini sangat sulit dikatakan sebagai penggelapan atau penipuan.

“Ini permasalahan di PT. Semestinya diselesaikan secara PT karena berbadan hukum PT. Jika ada ketidak puasan dari PT. Marindo Investama, lebih baik diselesaikan dalam PT tersebut,” tandasnya.

Sementara itu, dari berkas pelimpahan menyebutkan dana Rp 149 miiar diikirim korban Ali Markus ke rekening PT.PBG (2013).

Uang itu, untuk pembayaran tanah SHM No 5048 seluas 38.650 M2 dan SHM 16249 seluas 3.300 M2 yang berlokasi di pantai Balangan,Kuta Selatan.

Kemudian di rekening PT. PBG dibagikan Sudikerta ke beberapa orang. Pembagian itu tertulis antara lain mantan Kepala BPN Bandung Tri Nugroho sebesar Rp 10 miliar dicairkan di Bank BCA, Jalan Hasanudin, Denpasar. Sisanya Wayan Wakil Rp 26 miliar dan  adik ipar Sudikerta Herry Trisna Yudha serta beberapa pihak lainya.

Perlu diketahui,awalnya tahun 2013  Wayan Wakil (50) ( Pengempon Pura Balangan) meminta Sudikerta mengurus persertifikatan tanah tersebut. Setelah memperoleh  dua SHM dari BPN Badung, oleh Sudikerta menawarkan ke Ali Markus ( Maspion Group).

PT Maspion Group tergiur melalui anak perusahaanya PT. Marindo Investama ditawarkan tanah seluas 38.650 M2 ( SHM 5048) dan 3.300 M2 (SHM 16249) berlokasi di Desa Balangan,Jimbaran,Kuta Selatan. Tanah yang dikuasai PT. PBG , dimana istri Sudikerta menjabat sebagai Komisaris Utma.Sementara direktur utama di pegang  Gunawan Priambodo.

Namun setelah melewati proses berjalan lancar, akhirnya PT Marindo Investama membeli seharga Rp 149 miliar. Tapi belakangan diketahui tanah tersebut bermasalah dan tidak dapat dikuasai oleh  PT. Marindo Investama.

Ali Markus yang merasa ditipu pada tahun 2016 lalu melaporkan Sudikerta ke Polda Bali.

Oleh JPU yanag ditunjuk, Sudikerta didakwa melakukan tindak pidana sebagaimana  ketentuan Pasal 378 KUHP tentang Penipuan atau Pasal 372 KUHP tentang Penggelapan. Dan atau Pasal 263 ayat (2) KUHP juncto Pasal 55 ayat (1) Ke-1KUHP dan Pasal  3 Undang –Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pemberantasan dan Pencegahan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU). (jr/bpn/tim).