Carlo Anceloti: Real Madrid Team Terakhir Saya, Setelah Ini Saya Mungkin Pensiun

Carlo Ancelotti (Real Madrid)
Carlo Ancelotti (Real Madrid) | foto:90min.com

MADRID, SPANYOL- Bos Real Madrid Carlo Ancelotti mengakui bahwa kemungkinan tidak akan melatih di level klub lagi setelah dia menyelesaikan tugasnya saat ini dengan Real Madrid.

Ancelotti meraih 22 trofi termasuk gelar Serie A bersama Milan pada 2004, Liga Inggris bersama Chelsea pada 2010, Ligue 1 bersama PSG pada 2013, Bundesliga bersama Bayern Munich pada 2017, dan tentu saja, La Liga bersama Real Madrid tahun ini.

Pekan lalu, pelatih berusia 62 tahun itu menjadi pelatih pertama yang memenangkan masing-masing dari lima gelar liga teratas Eropa setelah ia memimpin Madrid meraih rekor gelar domestik ke-35 dengan empat hari pertandingan tersisa. Di awal musim, klub juga meraih Piala Super Spanyol setelah mengalahkan Athletic Bilbao di final.

Baca Juga :  Update Gempa Cianjur: 3 Jenazah Ditemukan, Korban Meninggal Dunia Bertambah Jadi 321 Orang

Besok, Ancelotti akan berharap bahwa dia mendapat kesempatan untuk lebih meningkatkan perolehan trofi Real Madrid musim ini saat dia ingin maju melawan Manchester City di semi-final Liga Champions. Saat ini, Real Madrid tertinggal agregat 4-3.

Ancelotti, yang dianggap sebagai salah satu manajer terhebat sepanjang masa, telah menjadi manajer di level papan atas selama 26 tahun terakhir.

Karirnya selama lebih dari dua dekade telah melihatnya memiliki kesuksesan domestik, serta Eropa, menjadi salah satu dari hanya tiga manajer yang memenangkan Liga Champions tiga kali.

Melihat ke depan untuk masa depannya, pelatih asal Italia itu mengatakan bahwa dia kemungkinan akan berhenti mengelola klub setelah Real Madrid.

Baca Juga :  Komjen Golose Tugaskan Brigjen Raden Nurhadi jadi Kepala BNNP Bali

“Setelah Real, ya, saya mungkin akan berhenti,” katanya kepada media Amazon Prime.
“Tetapi jika klub menahan saya di sini selama 10 tahun, saya akan berlatih selama 10 tahun.

“Saya ingin bersama cucu-cucu saya, pergi berlibur dengan istri saya – ada begitu banyak hal yang harus saya lakukan yang telah saya tinggalkan yang ingin saya lakukan.

“Ada banyak tempat yang belum pernah saya kunjungi. Saya belum pernah ke Australia. Saya belum pernah ke Rio de Janeiro.

“Aku ingin lebih sering mengunjungi saudara perempuanku. Pada hari aku berhenti, aku harus melakukan semua hal ini.”

Namun, hanya karena dia tidak melihat pelatihan klub di masa depannya tidak berarti Ancelotti akan meninggalkan manajemen sepenuhnya.

Baca Juga :  HUT ke-77 PGRI Dibalut Senam 'Nangun Sat Kerthi Loka Bali'

“Ya, mungkin ada tim nasional, tetapi sekarang terlalu dini [untuk mempertimbangkannya],” katanya. “Tentu bukan untuk Piala Dunia kali ini. Tapi untuk Piala Dunia 2026, kenapa tidak?”