Piala Afrika: Mohamed Salah Bawa Mesir Kalahkan Kamerun Melangkah ke Final

Mesir kalahkan Kamerun melalui adu penalti untuk mencapai putaran final Piala Afrika.

PIALA AFRIKA- Timnas Mesir berhasil membuat kejutan setelah Mohamed Salah dan kawan kawan berhasil lolos ke final Piala Afrika setelah mengalahkan tuan rumah Kamerun 3-1 melalui babak adu penalti pada akhir pertandingan yang berkesudahan tanpa gol selama 120 menit di Yaounde, Kamis.

Kiper Mohamed Abou Gabal adalah pahlawan Mesir, menyelamatkan dari Harold Moukoudi dan James Lea-Siliki dalam adu penalti di Stadion Olembe sebelum Clinton Njie melebar dengan kesempatan terakhir Kamerun untuk menjaga impian mereka tetap hidup. Salah, yang biasanya menjadi penendang penalti kelima untuk negaranya, tidak dibutuhkan saat Mesir melaju ke pertandingan terakhir melawan Senegal di Stadion Olembe pada Minggu.

Itu akan membuat Salah melawan rekan setimnya di Liverpool Sadio Mane, dengan Firaun mengejar mahkota Afrika kedelapan yang memperpanjang rekor sementara Senegal melanjutkan pencarian mereka untuk gelar pertama mereka.

“Kami sangat bangga dengan pencapaian kami hari ini tetapi masih ada satu langkah lagi yang harus ditempuh,” kata asisten pelatih Mesir Diaa al-Sayed, berbicara setelah pelatih Carlos Queiroz dikeluarkan dari lapangan saat pertandingan.

Kamerun melihat harapan mereka akan kejayaan AFCON di kandang berakhir dengan cara yang kejam, dan mereka masih harus melalui play-off tempat ketiga melawan Burkina Faso akhir pekan ini.

“Kami sedih, dan begitu juga 27 juta orang Kamerun, tapi itulah sepak bola,” kata pelatih Toni Conceicao.

Hanya 10 hari telah berlalu sejak bencana di stadion, ketika delapan orang tewas dan 38 terluka sebelum kemenangan babak 16 besar Kamerun melawan Komoro.

Konfederasi Sepak Bola Afrika untuk sementara menutup tempat tersebut sambil menunggu penyelidikan atas peristiwa tersebut, mencoretnya dari perempat final sebelum memberikan lampu hijau untuk dibuka kembali di sini.

Banyak penggemar jelas menunda kembali ke Olembe begitu cepat setelah tragedi itu, dengan hanya 24.371 yang hadir di tempat 60.000 kursi — lebih banyak lagi yang bisa hadir bahkan dengan pembatasan Covid yang membatasi kerumunan hingga 80 persen dari kapasitas.

Kurangnya penggemar adalah hal yang memalukan di negara yang gila sepak bola, dan Kamerun dan Mesir adalah dua tim paling sukses dalam sejarah Piala Bangsa – penghitungan lima gelar Lions yang gigih hanya dilampaui oleh Firaun.

Queiroz melihat merah

Mesir memiliki skor untuk diselesaikan saat mereka berusaha membalas dendam atas kekalahan 2-1 mereka di tangan Indomitable Lions di final 2017, ketika Vincent Aboubakar masuk dari bangku cadangan untuk mencetak gol kemenangan.

Sebagai pemain pengganti, Aboubakar kini menjadi kapten Kamerun dan pencetak gol terbanyak di turnamen ini dengan enam gol.

Dia begitu percaya diri sebelum pertandingan ini sehingga dia mengabaikan ancaman Salah dalam sebuah wawancara radio, dan kapten Mesir itu berada di sekitar sini, terlalu sering menjadi sosok yang terisolasi di sayap kanan.

Namun, dia melewatkan peluang bagus untuk membuka skor di awal babak kedua ketika umpan balik pendek dari Martin Hongla membuatnya unggul. Kiper Kamerun Andre Onana keluar untuk melakukan penyelamatan.

Aboubakar juga berjuang untuk membuat dampak, meskipun tuan rumah mendominasi babak pertama dan hampir unggul pada menit ke-18 ketika Michael Ngadeu menanduk tendangan sudut dari mistar gawang.

Samuel Oum Gouet juga melihat tendangan tiang pancang jarak jauh dari kiri tegak lurus di babak kedua.

Sementara itu orang Mesir turun di setiap kesempatan, secara teratur ingin menghabiskan waktu dan membuat frustrasi lawan mereka.

Biasanya mereka akhirnya berdiri lagi tanpa cedera, dan mereka mengakhiri pertandingan dengan 11 pemain tetapi pelatih Queiroz — yang sudah kehilangan salah satu asistennya karena larangan bermain — diganjar kartu merah di akhir waktu normal karena kehilangan kesabaran. garis sentuh.

Ini adalah perpanjangan waktu ketiga Mesir dalam banyak pertandingan sistem gugur, setelah mereka membutuhkan penalti untuk mengalahkan Pantai Gading di babak 16 besar dan tambahan setengah jam untuk mengatasi Maroko di perempat final.

Waktu tambahan berlalu dengan penalti selalu tampak tak terelakkan, dan Aboubakar adalah satu-satunya pengambil yang sukses untuk Kamerun saat mereka keluar.