Sabtu, Mei 18, 2024
BerandaNewsEkonomiMenko PMK Dampingi Presiden Kunjungan Kerja di Desa Kaibahan Pekalongan

Menko PMK Dampingi Presiden Kunjungan Kerja di Desa Kaibahan Pekalongan

JAKARTA, balipuspanews.com – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy dampingi Presiden Republik indonesia Joko Widodo melakukan kunjungan kerja di Desa Kaibahan, Kecamatan Kesesi, Kabupaten Pekalongan pada Rabu (13/12/2023).

Pada kunjungannya tersebut, Jokowi juga didampingi oleh Menteri Pertanian Amran Sulaiman, Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto, Pj. Gubernur Jawa Tengah Nana Sudjana, dan Bupati Pekalongan Fadia Arafiq. Ia beserta jajarannya melihat aktivitas tanam padi dan sempat berdialog dengan petani.

Presiden Jokowi menjelaskan bahwa para petani kejar tanam di bulan ini. Presiden menargetkan pada masa tanam ini, petani bisa memanen hasil pada bulan Maret atau April di tahun 2024.

“Ya ini karena hujan sudah mulai di banyak provinsi, kita ingin mendorong agar petani segera mulai menanam padi, karena kemarin El Nino mundur dikit, kita segara kejar mulai tanam, tanam, tanam,” ucap Jokowi.

Presiden pun menjelaskan bahwa pemerintah juga telah menyederhanakan prosedur bagi para petani yang membutuhkan pupuk subsidi tanpa harus menggunakan kartu tani, melainkan bisa menggunakan Kartu Tanda Penduduk (KTP). Menurutnya, hal tersebut berlaku di sejumlah daerah tertentu.

BACA :  CPMI Diberikan Pemahaman Agar Aman dan Nyaman Bekerja di Luar Negeri

Dalam kesempatan bertemu Penyuluh Pertanian Lapangan dan Babinsa se-Jawa Tengah, Presiden Jokowi mengingatkan hanya mereka yang memiliki KTP bertuliskan pekerjaan petani saja yang boleh mendapatkan pupuk bersubsidi.

“Yang dulu pupuk subsidi harus pakai kartu tani, sekarang pakai KTP bisa, lebih menyederhanakan, di tempat-tempat tertentu, tidak semuanya. Yang tidak memiliki kartu tani bisa menggunakan KTP sambil kita membenahi kartu taninya,” jelasnya.

Terkait dengan cadangan beras nasional, meskipun sempat terdampak El-Nino Jokowi menyebut bahwa stok beras yang ada di Bulog masih berada dalam batas aman. “Aman, stok Bulog terakhir kemarin pagi masih 1,4 juta ton,” kata Presiden Jokowi.

Penulis/editor: Ivan Iskandaria.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -
TS Poll - Loading poll ...

Most Popular